fixed-widthfluid-width

Mengenang Permainan Rakyat
Category: Opini,Personal,Umum
Tags: ,

Apa yang anda ingat jika mendengar kata galasin, bentengan dan dampu? Bagi saya itu adalah jenis-jenis permainan rakyat yang pernah saya mainkan dan terkadang saya suka tersenyum sendiri jika mengingat masa kecil dulu. Nah, dibawah ini adalah beberapa permainan rakyat yang saya ingat namun sayangnya saya agak lupa nama aslinya, mohon dikoreksi ya kalo salah :

  1. Galasin. Permainan ini terdiri dari dua tim, dimana masing-masing tim terdiri dari 3 orang. Inti permainannya adalah mencegat lawan agar tidak bisa lolos ke baris terakhir. Biasanya dimainkan di lapangan bulu tangkis dengan acuan garis-garis. Kalo udah maenan ini bisa sampe keringetan deh.
  2. Bentengan. Terdiri dari dua tim. Inti permainan ini adalah memasuki benteng lawan dengan menyentuh baris pertahanan mereka. Biasanya yang dianggap sebagai benteng adalah sebuah tiang listrik yang dijaga oleh beberapa orang dan kita berusaha untuk menyentuh tiang listrik. Hampir sama seperti galasin dijamin pasti keringetan kalo abis maen bentengan.
  3. Gasing. Ini permainan rakyat yang cukup lama. Bentuk permainannya adalah sebuah bentukan kayu yang dapat berputar. Biasanya dijadikan ajang taruhan siapa yang gasingnya dapat berputar paling lama maka dialah pemenangnya, atau terkadang kuat-kuatan bahan dengan mengadu kedua gasing.
  4. Biji Karet. Inti permainan ini adalah mengadu kekuatan biji karet. Dulu biji karet dijual dengan harga 25 rupiah – 100 rupiah. Kadang juga dijadikan ajang taruhan kecil-kecilan
  5. Dampu. Ini permainan batu yang disusun sedemikian rupa dan kita berusaha menjatuhkan susunan batu itu dengan menggunakan batu lain yang diletakkan di kaki kita.
  6. Gebokan. Ini biasanya menggunakan pecahan genteng yang disusun keatas sehingga berbentuk menara dan kemudian kita akan menjatuhkan susunan itu dari jarak jauh dengan bola kasti dan jika susunan itu terjatuh maka lawan harus menyusun kembali pecahan genteng kemudian mengambil bola kasti dan melempar bola kasti ke arah kita. Kemenangan ditandai dengan berdirinya menara pecahan genteng dan tubuh kita terkena bola kasti.
  7. Teklek. Permainan ini berbentuk kotak-kotak yang menyerupai tanda tambah namun memiliki kotak-kotak. Kita sebagai pemain memegang sebuah pecahan eternit untuk dilemparkan ke masing-masing kotak dan kemudian kita melakukan lompatan ke dalam kotak-kotak tersebut
  8. Duh saya bener-bener lupa nama permainan ini, tapi intinya melemparkan karet gelang milik kita ke karet gelang milik lawan yang tersebar dan menjadi umpan. Jika karet gelang milik kita mengenai karet gelang tersebut, maka karet gelang milik lawan menjadi milik kita. Kemenangan ditandai dengan banyaknya karet gelang ditangan kita.
  9. Karet Gelang. Ini biasanya dimainkan sama anak-anak cewek dengan menyusun karet gelang dalam jumlah besar dan kemudian diputar seperti olah raga skipping.
  10. Bola Bekel. Ini juga dimainkan sama anak cewek, pasti masih inget kan?
  11. Ular Naga Panjang. Ini permainan yang ada lagunya. Masih inget gak dengan lagunya? Ular Naga Panjangnya Bukan Kepalang, Berjalan-jalan selalu riang gembira…bla..bla… LUPA! :-D
  12. Yang lainnya tentu masih ada seperti Yoyo, Kelereng dan Gambaran.
  13. Dan yang paling legendaris dan sulit dilupakan namanya tentu saja PETAK UMPET.


Ada yang kurang saya sebutkan dari daftar diatas?

Dari sekian banyak permainan diatas, sampai saat ini mana yang pernah anda liat masih di lakukan oleh anak-anak kecil jaman sekarang? Saya yakin sekarang ini pasti sulit untuk melihat anak-anak kecil melakukan permainan itu, apalagi di Jakarta :). Keberadaaan permainan itu telah tergantikan oleh masanya seperti Atari, Play Station dan sejenisnya.

Ah, JADUL emang beda dengan JAMAN SEKARANG. Kalo kata bahasa Jawa Arek Mbiyen ambek arek Mben iku wes bedo.

Terus gimana caranya biar permainan ini bisa ramai lagi seperti dulu ya?

December 24, 2005 @ 12:22 am

84 Comments

#1 Comment by zaini :
On March 22, 2007 10:28 pm Mozilla Firefox 1.0 Windows XP

bergabung lah dengan

Hong (pusat kajian mainan dan permainan rakyat)

hasil peneliatian di temukan sekitar 120 jenis mainan rakyat di sekitar jawa barat

hatur nuhun

#2 Comment by DwD :
On March 23, 2007 5:11 am Mozilla Firefox 2.0.0.3 Windows XP

wah jd keinget jaman2 dulu aku masih kciil, mainannya lbh seru!
rame2 sama anak2 kompleks sore2
klo dulu aku masih kcil mainan coca cola
intinya sih ada 1 org duduk di tengah gt trs diklilingin sama 2-brp org smaunya trs nyanyi “coca cola di sini ada pesta pestanya (sbut nama temen kmu yg di tengah itu, misalkan rani), rani minta apa?”
trs ntar org yg di tengahnya itu pilih salah satu dr temennya yg muter2 itu, trs dia bs milih kursi, becak (apa lagi yah, lupaa)
trs ntar yg disuruh msti jd kursi, trs jd becak
ahhhh klo diinget2 jd kangen masa kcil, ga brasa skrg ud jadi anak kuliahan
oia, lupa bilang, salam kenal nih :)

#3 Comment by Joan :
On March 23, 2007 10:23 am Mozilla Firefox 2.0.0.3 Windows 2000

Wah mas… lam kenal. Saya Joan, mau kabarin aja.. ni sekarang ada yg mo ngenalin permainan2 ini ke anak2 sekarang. Terutama ke anak2 jalanan.
baca di sini deh.

Oia.. ada yg tau permainan patil lele ga ya? itu lho.. yg main 2 regu, pake 2 tongkat yg ditaro diatas batu… tapi lupa terusannya… ^_^

#4 Comment by evie :
On March 23, 2007 1:40 pm Internet Explorer 6.0 Windows 2000

Iya… senengnya kalo inget permainan waktu kecil dulu….

bisa ga ya teknologi tetap berkembang dan permainan tradisional tetap bertahan… seiring sejalan… dan harmonis….

Andai saja bisa…

Salam kenal,
~Vie
http://virgina.multiply.com/journal/item/44

#5 Comment by aMr :
On April 10, 2007 2:29 am Mozilla Firefox 2.0.0.1 Windows XP

all bisa kasih tau nama permainan+nama daerahnya g? soalnya aku ada tugas buat modul, wa ikut psikologi bermain trus tugasnya kek gitu. buat yang mo ngumpulin data moga bisa sama² bantu

#6 Comment by kikiE_arLen :
On May 8, 2007 7:00 am Mozilla Firefox 2.0.0.3 Windows XP

giLaa aBizZ..
gw dpt tUgas dr dOsen gw bUat nyaRi’ jEnis pErmainan jadUL ky gt bEserta aspek2 yg bs di kEmbangin..
pUzZing dEh gw..
hari’ gNi.. sapa cE yG mSh maEn bGitUan??
alhamdUlillahnya gw bS nGerasaiN smUa pErmainan itUu..
bUt sKrg gw pUyeNg abiZz nEh..

#7 Comment by sugeng riyadi :
On May 9, 2007 2:46 am Internet Explorer 6.0 Windows XP

bung, kalo bicara tentang romantisme saya akan selalu terkesan dengan segala mainan anak terdisional tentunya yang pasti saya berhenti jadi player itu th 1991, karena beranjak besar maka saya harus meninggalkan permainan anak. hanya bung yang membuat saya penasaran adalah seperti ada rahasia dibalik berbagai mainan anak di seluruh belahan indonesia. dan itu hingga kini tak pernah terekspos pada publik, dari milai nama, bentuk,aturan main, tembang, hingga saat ini saya sebgai anak yang terlahir di lingkungan masyarakat jawa tak pernah tahu siapa pengarang mainan anak, apa tujuan dari permainan anak dll yang menyangkut mainan anak tradisional yang hanya tinggal beberapa saja koleksi yang masih di mainkan oleh anak-anak daerah indonesia. terima kasih

#8 Comment by Hayunda :
On May 13, 2007 10:49 am Mozilla Firefox 1.0 Windows XP

Makasih byk infonya. Kalau mau dapat info yg lebih lengkap ttg permainan rakyat betawi, baca aja buku mulok Jakarta: PLBJ (Pendidikan Lingkungan dan Budaya Jakarta) lumayan lengkap loh. Semoga buku ini membuat anak2 keluar dari kamarnya dan bermain di halaman yang ngga seberapa luas itu.

#9 Comment by shienta :
On June 5, 2007 3:39 pm Mozilla Firefox 1.0 Windows 2000

aku lg nyari komnunitas permainan traditional yg berbasis di jakarta…
ada yang bisa bantu?
makasih…

#10 Comment by yuli nugrahani :
On June 11, 2007 8:34 am Internet Explorer 6.0 Windows XP

Ada lagi dolanan jaman biyen.
– Pakai sapu tangan. nyanyi “Sapu tangan dikibaskan. Terbuat dari kain, bagusnya bukan main. Siapa yang belum punya, boleh menangkap saya.” Sekelompok anak duduk berputar. Yang kena mengibaskan saputangan atau apa saja ke masing-masing orang. Yang kena harus mengejar yang mengibaskan saputangan. Yang menang siapa ya? Lupa….
-Kempyengan. Pakai tutup botol limun, di pukuli pakai batu supaya rata, di timang pakai telapak tangan terbalik. Itungan berapa dilempar lalu ditangkap. Yang bisa kena itu jadi miliknya.

#11 Comment by Tao :
On August 4, 2007 9:05 pm Mozilla Firefox 1.0 Windows XP

Slam kenal ya..
Wah…seru jg ya kalo kita bikinin kompetisi permainan2 itu ya….
Emang lg ada niatan buat kompetisi permainan tradisional spt gobak sodor dan dikemas semenarik mungkin.
Kira2 menurt rekan2 gimana nih? Ada masukan?

thx

#12 Comment by SJ :
On August 14, 2007 8:04 pm Internet Explorer 6.0 Windows XP

bole dijelasin gak secara detail cara main
kartu kwartet. yang gw inget setiap 4 kartu ada judulnya…tapi gimana buat ngumpulin biar jadi satu set ya?

eh lalu ada permainan yang tebak gaya gitu, ada satu yang jadi “tuan raja”nya…
lalu yang laen segerombolan dateng ke depan “tuan raja”bilang…
selamat pagi/malam tuan raja
si raja lalu bilang lagi
“selamat pagi/malam, apa kerjamu?”
nah lalu segerombolan ini peragain deh
satu gerakan, nanti si raja tebak.
kalo tebaknya bener, si raja boleh ngejar
mereka, yang ketangkep …(gue lupa diapain)…

SJ

#13 Comment by yayuk :
On September 9, 2007 1:54 am Internet Explorer 6.0 Windows XP

sebenernya aq lagi pusing nyari referensi buat TA, tentang permainan monopoli sebagai media belajar matematika,eee….malah ketemu permainan waktu kecilku.
aq inget saat adekq rela sembunyi di komplek makam gara2 maen petak umpet, trus temenq rela juga sembunyi di dalam tumpukan jerami di kandang sapi mpe ktiduran,hehehe….
untung ja tiap maen petak umpet sering terang bulan.
buat sodara2. bantu aq nyari refs tentang monopoli buat ngajar matematika SD donk……….!
oya,emaiolq : izzah_elfikr@plasa.com

#14 Comment by harry :
On September 14, 2007 5:05 pm Mozilla Firefox 2.0.0.6 Windows XP

aku g pusing cari bahan buat skripsi nech
bantuin dongggggg
aku mo bkin catur jawa pake Visual basic 6
kl da kirim email ke alief2182@yahoo.com y

#15 Comment by bOw :
On October 31, 2007 1:43 pm Mozilla Firefox 2.0.0.7 Windows XP

uhmm…gw punya lebih dari 100 permainan rakyat tp kyanya ga muat deh kLo gw sebut dsini!!!
semua permainan gw dpt coz ada tugas kul yg nyuruh nyebutin nama-nama permainan!!!

uhm…gw kebagian ngebahas permainan SEPIRING DUA PIRING,,tau ngga???

mana gw disuruh nyebutin+ngejelasin jg aspek apa aja yg ada didlmnya (teori” yg digunain)!!

klo tau permainan ini,,ada yg punya foto”nya ngga?? (kali aja gtu ada yg narsis ;b)

blz scptnya y…

thx…

#16 Comment by cha" :
On November 2, 2007 11:28 am Internet Explorer 7.0 Windows XP

haha,,,gw juga punya tugas yang sama kaya #65,,ya iya lah,,satu kampus,,

umh,,ada yang merasa berasal dari makasar??

tau permainan ayam-ayaman dari makasar???

bisa tolong jelasin cara mainnya ngga,,?!
bener” ngga ngerti niyh,,

#17 Comment by A. Muzi Marpaung :
On December 17, 2007 9:59 pm Mozilla Firefox 2.0.0.11 Windows XP

Barusan saya membuat blog mainantempdoeloe.wordpress.com. Isinya masih kosong. Sesudah itu googling dan dapat blog ini, juga blog lain yang membicarakan mainan tradisional. Saya mengambil sebagian dari isi artikel ini untuk dipostingkan di blog yang saya buat itu.

salam, muzi

#18 Comment by Rozikin :
On February 4, 2008 8:47 pm Mozilla Firefox 1.5.0.3 Windows XP

Ayo dong siapa yang tahu nih? tolong dong? apa sih! permainan bektor sama bentar(kalau tulisanya betul :<

#19 Comment by Radiance :
On March 13, 2008 5:07 pm Internet Explorer 6.0 Windows XP

KK!!

Aku lagi butuh artikel tentang patel lele nih…

Tolong dijelasin yaa…

#20 Comment by ApamMz :
On March 16, 2008 1:39 pm Mozilla Firefox 2.0.0.12 Windows XP

huhuuh….sy skong semuanya…tpi tlong bgi dgn lebih teperinci sedikit ya???

#21 Comment by ana :
On July 12, 2008 9:37 am Mozilla Firefox 2.0.0.3 Ubuntu Linux

di skul ku juga pernah ngdain permainan rakyat seperti itu, sampe dibela-belain nginep skul segala, padahal cuman buat maen gituan …….
tapi suerru bgt, gak cuma murid yang ikutan main,tp guru2nya juga ikutan looo
ada yang maen gobak sodor, lompat tali, egrang, boi-boian pokoknya buanyak deh… muridnya dikasi waktu buat maen satu permainan sekitar setengah jam terus kalo udah selese maennya di roling biar semua ngerasain permainan
yah… kurang lebih kayak di time zone gitu deh…
kapan ya ngadain lagi ???

#22 Comment by rima :
On September 12, 2008 2:05 pm Mozilla Firefox 2.0.0.7 Windows XP

hehehe…….
mang seru bgt yee permainan dlu..

kekeluargaanya berasa bgt, jd secara ga langsung kita dh diajarin kehidupan bermasyarakat…

bagus juga tuh klo ada pekan permainan tradisional indonesia…..

jd inget permainan wak-wak gung…
ada nyanyiannya kan..

wak-wak gung, nasinya nasi jagung
lalapnya lalap kangkung
gang ging gung
lupa lg, lupa lagi hehe….

#23 Comment by khristianto :
On January 15, 2009 10:56 am Internet Explorer 6.0 Windows XP

B. Draft Publikasi Ilmiah

Eksplorasi Permainan Tradisional
Sebagai Alternatif Media Pembelajaran
Titik Wahyuningsih
Fakultas Sastra, UMP

Abstract
Traditional games are parts of the cultural heritage that we must preserve. In the ancestral games, there are countless values of good conduct as the foundation to undertake the living course in the future. In this reasoning, the culture treasure will be more beneficials, if they are modified to create a learning design in the English teaching.
The design was created by intergating the materials in the convential English games into each traditional game as the base. Sometimes, a sort of modification was taken through to accommodate the English material. The design by applying kathik, one of the traditional games, may be applied to cover several topics in English learning. This is only a very initial step to investigate other common culture that we have to fulfill our need and to the sake of the cultural preservation.

Pendahuluan

Damayanti (2008:33 ) bahwa pembelajaran bahasa secara efektif juga terbukti di kalangan para pembelajar yang sudah beranjak usianya. Dengan mengutip berbagai temuan, ia menyatakan bahwa para pembelajar yang lebih tua juga lebih baik dari yang muda, bahkan dalam hal kemampuan melafalkan, yang selama ini diyakini sebagai bahasa yang lebih baik bila ditanamkan pada usia-usia awal. Artinya, usia muda bukanlah faktor utama untuk bisa menghasilkan kemampuan melafalkan ucapan seperti penutur asli. Walaupun, ia juga menyatakan bahwa kesulitan pembelajar yang lebih tua untuk dapat melafalkan secara baik karena terhalang oleh interferensi dari bahasa pertama yang sudah ia kuasai terlebih dahulu. Selanjutnya, Damayanti (2008:34) menegaskan bahwa penguasaan terbaik terhadap bahasa kedua bukan hanya masalah usia, melainkan juga ada faktor konteks psikososial dan kondisi pembelajaran. Konteks psikososial itu diantaranya penggunaan bahasa di masyarakat. Mengutip Stern dan Ellis, ia juga menegaskan bahwa konteks sosial mempengaruhi perilaku dan motivasi pembelajar, yang pada gilirannya, memiliki efek terhadap kondisi pembelajaran. Dengan demikian, penanaman bahasa Inggris pada usia lebih dini masih cukup bermanfaat dan menguntungkan, dengan tetap mempertimbangkan hubungan antara konteks psikososial dan kondisi pembelajaran.
Dari latar belakang di atas, pengajaran bahasa bisa dikatakan lebih baik diajarkan semenjak usia dini. Pengajaran bahasa Inggris di TK dan SD tentu sejalan dengan pemanfaat periode bahasa ini. Artinya diharapkan bahasa Inggris lebih mudah terserap oleh para siswa. Sayangnya pengajaran bahasa Inggris untuk anak-anak seringkali diberikan dengan metode yang tidak berbeda dengan pengajaran bahasa untuk orang dewasa. Padahal, jelas kedua kelompok generasi sangat berbeda.
Permainan sebagai ‘pengemas’ materi ini adalah permainan tradisional yang merupakan salah satu kekayaan budaya Jawa Tengah. Sebagaimana kita tahu, permainan-permainan itu sekarang ini bisa dikatakan hampir punah, karena telah ditinggalkan para pemainnya. Anak-anak Jawa sekarang ini mungkin hanya tahu permainan-permainan ‘impor’ dan tidak tahu sama sekali tentang permainan yang dulu menjadi hiburan orang tua mereka. Padahal, banyak fungsi sosial di balik permainan tradisional yang didesain oleh leluhur masyarakat Jawa. Salah satunya adalah pesan kebersamaan. Untuk itu, penelitian ini selain akan mengemas materi dalam bentuk permainan yang menghibur, juga memiliki makna reservasi kekayaan budaya dan menjaga keharmonisan sosial melalui permainan tradisional Jawa, khusunya permainan tradisional yang ada di wilayah Kabupaten Pemalang.

Permainan : Pembelajaran Humanis dan Efektif
Salah satu aspek yang dapat membantu pencapaian tujuan pembelajaran adalah proses pembelajaran yang bersifat humanistis, seperti dijelaskan oleh Maskowitz (1978:14) berikut.
Humanistic education recognizes that it is legitimate to study oneself. The content relates to the feelings, experience, memories, hopes, aspirations, beliefs, values, needs and fantasies of the students. It strives to integrate the subject matter and personal growth dimensions into the curriculum.

Pendidikan yang humanis memandang pembelajar sebagai manusia secara utuh yang memiliki perasaan, pengalaman, kenangan, harapan, cita-cita, keyakinan, nilai-nilai yang dianut, kebutuhan serta fantasi. Perspektif ini menuntun segenap pihak yang terlibat dalam proses pendidikan untuk memadukan materi ajar dengan kenyataan bahwa pembelajar adalah manusia secara utuh, sehingga materi itu ditempatkan dalam posisi yang sejajar dengan dimensi pribadi para pembelajar.
Dalam setiap proses pembelajaran, perasaan (feeling) selalu muncul dan harus dianggap sebagai bagian penting dalam proses yang ada karena pembelajaran dipengaruhi oleh bagaimana pembelajar merasakan diri mereka sendiri. Oleh sebab itu pembelajaran humanistik memperlakukan perasaan pembelajar dan informasi yang harus disampaikan sebagai bagian yang tidak terpisahkan dalam proses pembelajaran.
Untuk menciptakan pembelajaran yang humanistik, Maslow, dalam Maskowitz (1978: 13) menyatakan bahwa guru tidak hanya menerima siswa, tapi juga harus mampu membantu siswa mempelajari dan memahami pertanyaan manusia seperti apakah mereka itu. Selain itu, Maslow menekankan bahwa proses pembelajaran harus menyenangkan dan membuat siswa menikmati proses itu sendiri.
Sesuai dengan pendapat Maskowitz, Dewanto (2004: 5) menyatakan bahwa pembelajaran humanistik dapat berlangsung dengan efektif jika siswa dibiasakan untuk menjadi pembelajar yang independen dan otonom. Pembelajaran humanistik yang efektif juga harus mampu meningkatkan kemampuan dalam mengembangkan dan menumbuhkembangkan hubungan antar personal yang baik, perhatian dan dukungan serta penerimaan pembelajar lainnya secara apa adanya.
Proses pembelajaran humanistik yang efektif juga dapat berlangsung dengan baik jika pengalaman, perasaan, kemampuan intelektual dan emosional yang dimiliki oleh pembelajar dapat terakomodasi dengan baik. Selain itu, perlakuan yang sama terhadap perbedaan gaya belajar yang ada akan dapat membantu menciptakan proses pembelajaran humanistik yang efektif. Kemudian, ketika pembelajar mengalami kepuasan dan kesenangan dalam proses pembelajaran sehingga tujuan pembelajaran tercapai, maka dapat dikatakan bahwa proses tersebut berjalan dengan efektif.
Pandangan Adisasmito (2008:84) mengenai seni sebagai bentuk permainan tampaknya selaras dengan bentuk pembelajaran yang humanis. Ia menjelaskan bahwa kegiatan kesenian serta aktivitas lain yang disebut sebagai ”bermain” merupakan suatu proses kreatif yang melibatkan imaginasi dalam sebagian besar porsinya. Dalam kondisi semacam itu, manusia bisa menempatkan dirinya dalam dunia imajiner yang tanpa batas, dan memberikan peluang baginya untuk mempertajam kreativitasnya dan menemukan hal-hal baru dalam sesuatu yang sebenarnya biasa bagi orang lain.
Lanjutnya, ia menjelaskan bahwa proses pembelajaran, yang tidak lain merupakan aktivitas otak yang berat, akan berjalan secara efektif dalam situasi pikiran yang santai dan tubuh yang tidak tegang. Karenanya sangat penting bahwa proses pembelajaran haruslah memanfaatkan kegiatan-kegiatan yang menyenangkan sebagai sarana pemikiran yang kreatif. Kegiatan-kegiatan seperti permainan, khususnya dalam bentuk seni, akan menghasilkan implikasi-implikasi kondisi kejiwaan yang tulus, mandiri, kreatif, seimbang, dan sikap spiritualis.

Revitalisasi Permainan Tradisional
Jawa Tengah, atau budaya Jawa secara umum, memiliki kekayaan budaya yang, diantaranya, berupa berbagai permainan tradisional yang biasa dilakukan oleh anak-anak bahkan orang dewasa. Permainan tradisional seperti petak umpet, bola bekel, engklek, dakon dan lainnya telah lama menjadi permainan yang menyenangkan. Permainan ini di samping memiliki fungsi hiburan juga mengandung makna sosial. Permainan menurut Monks, dkk (1987:117) yang mengutip Rusia Ljublinskaja, menyatakan permaian sebagai pencerminan realitas, sebagai bentuk awal memperoleh pengetahuan, dan keberadaan permainan jelas ditentukan oleh faktor budaya sebagai konteks.
Mengutip Buytendijk, mereka menyusun rincian ciri-ciri permainan, yang secara ringkas meliputi: adanya alat, ada timbal-balik atau interaktif, dinamis, bergantian, serentak bersama melibatkan banyak orang, ada aturan dan tempat sebagai arena, dan aturan-aturan permainan itu membatasi bidang permainannya. Dari ciri-ciri tersebut, definisi Huizinga (dalam Monks, dkk: 1987) tampaknya bisa menjelaskan apa yang kita sebut-sebut sebagai permainan, ”merupakan tindakan atau kesibukan suka rela yang dilakukan dalam batas-batas tempat dan waktu, berdasarkan aturan-aturan yang mengikat, tetap diakui secara suka rela dengan tujuan yang ada dalam dirinya sendiri, disertai dengan perasaan tegang dan senang dan dengan pengertian bahwa bermain merupakan sesuatu ”yang berbeda” dari kehidupan biasa.”
Melalui aktivitas bermain itu, anak-anak memperoleh hiburan sekaligus membina hubungan sosial dengan anak-anak lain, sehingga terjalin ikatan sosial yang kuat dan terbina hingga mereka dewasa. Adisasmito (2008:83) menyatakan bahwa permainan sebagai salah satu produk budaya yang menghidupkan aktivitas tubuh dan pikiran sekaligus. Keberadaan permainan tersebut sejajar dengan kehadiran seni sebagai produk dari karsa manusia. Dalam proses bermain selalu tersimpan keindahan dan keasyikan yang melarutkan perasaan para pelakunya, seperti karya seni yang selalu menyerap konsentrasi penciptanya dan juga memukau orang-orang sebagai konsumen seni.
Namun, sejalan dengan perkembangan zaman dan teknologi, permainan tradisional semakin jarang dimainkan dan semakin terpinggirkan. Anak-anak lebih menyukai permainan yang menggunakan teknologi seperti play station, video game bahkan on-line video game yang dapat diakses melalui internet. Jarang sekali terlihat anak-anak yang menghabiskan waktu bermainnya dengan melakukan permainan tradisional seperti tersebut di atas.
Oleh karena itu, upaya revitalisasi permainan tradisional memiliki makna yang cukup luas. Langkah ini merupakan upaya mengembalikan anak-anak Indonesia kepada permainan yang merupakan hasil kreasi dari nenek moyang. Dengan demikian, langkah ini memiliki makna reservasi kultura dalam proses pembelajaran bahasa Inggris. Ada beberapa alasan kenapa permainan tradisional dapat menunjang proses peningkatan kemampuan bahasa Inggris anak-anak. Seperti yang telah disebutkan bahwa pembelajaran humanistik dan efektif mampu menumbuhkembangkan hubungan antar personal dan menciptakan proses pembelajaran yang menyenangkan karena adanya aspek penerimaan serta perhatian antar personal yang terlibat di dalamnya. Permainan tradisional mampu mengoptimalkan potensi yang dimiliki para siswa secara terbuka karena tidak adanya unsur pemaksaan serta adanya kebebasan untuk berekspresi.
Selain itu, kebersamaan dan kemasalan dari permainan tradisional yang menuntut pelibatan banyak orang atau banyak pemain merupakan media yang tepat untuk mendukung tahapan-tahapan perkembangan sosial anak. Sebagaimana dijelaskan oleh Tim Pengembangan MKDK IKIP Semarang (1991:166), bahwa perkembangan sosial anak meliputi empat tahapan yakni:
(1) tahap dimana anak dituntut agar tidak merugikan, dan mampu menghargai/menghormati hak orang lain;
(2) tahap dimana anak dididik untuk dapat mentaati peraturan-peraturan serta menyesuaikan diri dengan norma kelompok.
(3) Tahap dimana anak dituntut untuk lebih dewasa di dalam interaksi sosial berdasarkan prinsip ”take and give”
(4) Tahap dimana anak dituntut agar mampu memahami orang lain.
Karakter dari permainan tradisional tampak jelas dapat mendukung tahap-tahap di atas.

Desain Pembelajaran Alternatif : Kathik
Permainan kathik yang mengandalkan koordinasi motoris tungkai atas, atau tangan, melalui tongkat sebagai pemukul tongkat kecil yang menjadi obyek. Seorang pemain harus memukul sebanyak mungkin tongkat kecil atau obyek sebelum akhirnya memukul sekeras mungkin agar obyek terbang sejauh mungkin dari titik awal. Makin jauh dan makin banyak pukulan, akan makan banyak angka yang bisa diraih. Dengan tongkat kecil dan besar, pemain kemudian menghitung skor yang diperoleh. Aspek menghitung inilah sebagai sarana pembelajaran bahasa Inggris. Artinya pemain ketika menghitung skornya dengan menggunakan bahasa Inggris.
Angka hitungan bisa dimulai dari one sampai ten, atau dikembangkan lebih jauh. Minimal angka itu bisa dijadikan acuan awal. Jumlah angka bisa ditambah hingga 20 dan seterusnya. Selain itu, ia juga harus mengingat skornya dengan angka berbahasa Inggris. Artinya apabila lawan ingin mengetahui skor terakhirnya, ia harus menjawab dengan bahasa Inggris, begtiu juga dengan lawan yang bertanya ia pun harus menggunakan bahasa Inggris, misalnya dengan ”How many is your score now?.” Apabila pemain salah menghitung skornya atau salah menyebutkan skor akhirnya maka ia didiskualifikasi, dan pemain berikutnya mendapat giliran.
Selain angka, materi juga bisa meliputi warna, bagian tubuh, keluarga, atau lainnya. Topik yang diangkat sesuai dengan materi yang ingin disampaikan. Hal ini dilakukan dengan memberikan kesempatan kepada semua pemain lain (atau jumlah pertanyaan bisa dibatasi, sesuai kesepakatan) untuk mempertanyakan satu pertanyaan menyangkut topik yang dibicarakan, sebelum seorang melakukan pemukulan. Artinya apabila ia gagal memberikan jawaban yang benar, maka pemain tidak berhak memukul alias batal.
Topik apapun dapat dintergrasikan dalam permainan ini. Untuk itu, berikut beberapa alternatif topik yang bisa dipakai sebagai pembelajaran bahasa Inggris. Diharapkan pembelajar bukan hanya memahami arti secara kognitif, tetapi juga bisa mengucapkan kata-kata itu dengan pengucapan yang juga tepat. Artinya kebenaran bukan hanya menyangkut pemahaman makna, tetapi juga kemampuan untuk melafalkan secara tepat.

Tabel 4.
Berbagai Jenis Topik
Permainan Bahasa Inggris
(disarikan dari Hadfield, 2003)

No Topik Muatan Materi
1. Family/keluaraga a. Kosakata utama :
aunt, brother, cousin, daughter father, grandfather, granddaughter, grandmother, grandson, husband, mother, nephew, niece, sister, son, uncle, wife.

b. Kosakata tambahan : angka
c. Strukture : be, have, possessive ’s
2. Warna a. Kosakata utama
black, blue, brown, green, grey, mauve, orange, pink, purple, red, white, yellow.

b. Kosakata Tambahan
bathroom, bedroom, clothes, dining room, favourite, hall, kitchen, living room, paint, tin (of paint)
c. Struktur: be, have got, like, want to.

  1. Binatang
    Toth (1995:20-21) a. kosakata utama
    head, tail, legs, neck, body, eyes, ears.
    Nama binatang:
    giraffe, fish, bear, monkey, cow,crocodile, frog, lion, tiger, bird, dog, cat, sheep, elephant, parrot, eagle, ostrich, leopard, panda, penguin, hippopotamus.

c. Kosakata tambahan:
Warna: black, white, brown, yellow, grey, red, blue, green.
d. Struktur :
Kata sifat + kata benda : big/small, short/long.
Lives in grassland, water, cold places, in the mountains, in a tree, in the jungle, eat fish, bananas, meat, leaves, grass.

  1. Tubuh a. kosakata utama:
    arm, chest, elbow, finger, foot, hand, head, leg, neck, shoulder, stomach, toe.
    b. Kosakata tambahan:
    big, long, round, small, square: lift, rub, touch, waggle.
    c. Struktur : have got, kalimat perintah.
  2. Wajah a. Kosakata:
    bagian muka, beard, cheeks, chin, ears, eyebrows, eyelashes, eyes, forehead, hair, lips, moustache, mouth, nose, teeth.

b. kata sifat :
black, blonde, blue, brown, green, red; big, long, pointed, round, short, small, square, straight, thin.
c. struktur : have got, be.
6. Rumah a. Kosakata bagian rumah:
ruang : attic, bathroom, bedroom, cellar, dining room, garage, garden, hall, kitchen, landing, living room, stairs, toilet.
Lantai : basement, first floor, ground floor, second floor

b. Struktur : be, next to, on. This is…
7. Makanan dan Minuman a. kosakata :
minuman : coffee, milk, orange juice, tea, wine.
Makanan : beef, biscuits, bread, butter, cake, cheese, chicken, cooking oil, eggs, fish, flour, ice cream, lamb, rice, sphagetti, sugar.

b. struktur : be, have got, would like.
8. Buah dan sayur a. kosakata :
buah : apples, bananas, cherries, grapes, lemons, mangoes, melons, oranges, peaches, pears, pinapples, plums, strawberries.
Sayur : avocados, beans, cabbages, cauliflower. Cucumbers. Lettuces, mushrooms, onions, peas, peppers, potatoes, tomatoes.

b. Struktur : be, have got, like/don’t like, some/any.
9. Musim, bulan dan hari a. kosakata :
nama musim: rainy, dry, winter, summer, autumn, spring,
bulan : January, August, December, etc.
hari : Sunday, Tuesday, Wed, Thurs, Fry, and Saturday.

b. kosa kata tambahan
best, birthday, day, least, month, season: angka.

c. struktur : be, be born, can,like: present simpe, time preposition (in, on), dan because clauses.
10. Cuaca a. Kosakata :
bright, cloudy, cold, dull, foggy, hot, icy.misty, rainy, showery, snowy, stormy, sunny, warm, windy.
b. kosakata tambahan :
suncream, sunglasses, umbrella, raincoat, foglamp, kite, oilskin, skates, T-shirt, jumper, swimsuit, woolly hat.

c. Struktur : be, like + V-ing, need, What…like?
11. Kegiatan sehari-hari a. kosakata :
brush, catch, come, cook, do the shopping, drink, drive, eat, fetch (from school), finish, get out of, get to, listen to, make, play, put on, read, ride, ring, shut, sleep, start, take (to school), talk, throw, turn off, wake up, wash, watch, write.

b. kosakata tambahan
bathroom, bed, bike, breakfast, bus, car, coffee, dinner, door, downstair, hair, kitchen, letters, lunch, radio, tea, teeth, time, TV, work. (jenis-jenis makana lain bisa ditambahkan di sini).

c. struktur: be, at…o’clock: present simple.
12. Gerakan tubuh a. Kosakata utama
tubuh: bend, climb, crawl, fall, jump, kick, kneel, lie, run, sit, stand, swim, swing, turn, walk.
tangan: carry, catch, drop, give, hold, lift, pick up, pull, push, take, throw, touch, wave.

b. kosakata tambahan
baby, ball, beach, case, platform, rocks, shell, ticket, train, trolley.
c. struktur : be, have got: simple present, present continous.

Penutup
Dengan melihat implikasi penanaman nilai budaya sebagai genius local kepada generasi muda, tidaklah berlebihan harapan bahwa permainan tradisional perlu dilestarikan dengan cara ditanamkan pada anak-anak. Pemanfaatan permainan tradisional sebagai media pembelajaran merupakan salah satu langkah untuk menuju harapan itu. Harapannya, para anak-anak bukan hanya memainkannya di bawah pengawasan guru, tetapi juga mempraktekan permainan-permaian itu dalam pergaulan sehari-hari sebagai waktu luang. Dengan demikian, anak-anak tidak hanya mengenal permainan-permainan tradisional dengan nilai-nilai yang diragukan kemanfaatannya dalam pembangunan pribadi sebagai dasar pembangunan masyarakat.

#24 Comment by TONI :
On April 13, 2009 7:21 pm Mozilla Firefox 2.0.0.20 Windows XP

ada lomba galasin tgl 23-24 Mei 2009 Istora Senayan untuk kls 4-6 SD,Ada sains untk anak PG-SD,workshop NLP dan kartunis bagi yang minat,daftar yuk di :

Pustaka Lebah
Jl. Raya Ragunan 65-DF
021 78835060 – 78835450 Fax.78836060
BEE SCIECE & ART FAIR
Tgl 23-24 Mei 2009 Pkl.08.00 sd 17.00
TONI : 08158181182
http://www.pustaka-lebah.com
http:pustakalebahmarketing.blogspot.com

#25 Comment by TONI :
On April 13, 2009 7:25 pm Mozilla Firefox 2.0.0.20 Windows XP

ada lomba galasin di senayan ikutan yuk.
anda jadi pelatihnya untuk kls 4-6 SD.

BEE SCIENCE & ART FAIR
TONI
021 3356625 – 08158181182

#26 Comment by TONI :
On April 13, 2009 7:37 pm Mozilla Firefox 2.0.0.20 Windows XP

BEE SCIENCE & ART FAIR
23-24 Mei 2009 Istora Senayan
Pkl.08.00 sd 17.00

Susunana acara Pkl 08.00 s.d 12.00 :
1.Lomba Galasin putra/putri 4-6 SD 4 org /tim
2.Lomba Mewarnai PG & TK
3.Lomba Gambar SD kls 1-3 & 4-6
4.Lomba merangkai Puzzle PG-Tk 4 orang per tim
5.Lomba Sains SD kls 4-6

dimeriahkan oleh :

Magic Show, Sains Show : eksp.roket, robot, fluber, light&sound,Plenetarium mini dll

Workshop : Kartunis, Neuro Linguistik Programing dan parenting

Pkl. 14.00 sd 17.00

KABARET HANOMAN CILIK
OPERAT ANAK “Missing Unicorn”

HTM :Rp. 100.000
untuk anak dan orang tua/pendamping

Bonus :
Ensiklopedia Borobudur dan Maket Borobobudur

Hubungi : Toni 021 33766625 – 08158181182

#27 Comment by tesa :
On May 29, 2009 11:28 am Mozilla Firefox 3.0.7 Windows XP

gw gk mau comen tapi mau nanya ma sobat2 semua permainan yang menggunakan alat dalam mata kul adaktif tp permainan nya yang masuk akal don9……………………..tlngin y

#28 Comment by ibrahim :
On July 29, 2010 7:15 pm Internet Explorer 6.0 Windows XP

salam kenal
saya mau nanya

aspek-aspek apa saja sich yang dikembangkang dalam permainan tradisional gasing

#29 Comment by gift :
On March 11, 2011 1:13 pm Mozilla Firefox 3.6.14 Windows XP

sekarang sudah jarang permainan rakyat, yang mainkan juga sudah hampir gak ada.

#30 Comment by cinta bahari :
On April 6, 2011 1:44 pm Mozilla Firefox 3.6.16 Windows XP

jadi ingat masa lalu, sekarang sudah susah mencarinya

#31 Comment by maket kapal :
On April 20, 2011 4:10 pm Opera 9.80 Windows XP

anak sekarang sudah jarang yang main mainan tradisional

#32 Comment by phian :
On August 4, 2011 9:16 pm Flock 2.5.6 Windows XP

uuummm… bisa ja kal permainan tu dkembangkin gi… bwt ja komunitas/pertunjukan… dengan tema terkait masalh ne,,,,

#33 Comment by diana :
On February 2, 2012 10:34 pm Mozilla Firefox 3.6.23 Windows 7

Q punya tugas dari sekolah disuruh nyari olahraga tradisonal tpi syaratnya harus yang bisa menfuras keringat,bantuin Q donk,,,,,,,,,,,,,,,!!!!

#34 Comment by delvina putri maudy :
On August 1, 2012 4:14 pm Mozilla Firefox 14.0.1 Windows XP

permainan kakak mia
“kakak mia..kaka mia…minta anak barang seorang…klau dapat…kalau dapat…suruhlah dia menjual srabi….srabi..srabi…siapa beli… srabi..srabi…siapa beli…”

inget ga..? permainan ini dibagi menjadi 2 kelompok saling berhadapan. kelompok yg 1 maju dulu sampabil bernyanyi “kakak mia” (maju-mundur)trus lawannya memberikan 1 orang anak untuk diserahkan kelawan mainnya…setelah itu anak yg diserahkan tadi sambil diantar sama kelompoknya sambil bernyanyi juga..
permainan kakak mia
“kakak mia..kaka mia…minta anak barang seorang…klau dapat…kalau dapat…suruhlah dia menjual srabi….srabi..srabi…siapa beli… srabi..srabi…siapa beli…”

inget ga..? permainan ini dibagi menjadi 2 kelompok saling berhadapan. kelompok yg 1 maju dulu sampabil bernyanyi “kakak mia” (maju-mundur)trus lawannya memberikan 1 orang anak untuk diserahkan kelawan mainnya…setelah itu anak yg diserahkan tadi sambil diantar sama kelompoknya sambil bernyanyi juga..
“kakak mia..kaka mia…minta anak barang seorang…klau dapat…kalau dapat…suruhlah dia menjual srabi…

“anak yg mana akan kau pilih..anak yg mana…akan kau pilih..

” itu dia(sambil menunjuk warna baju) yg saya pilih…suruh lah dia menjual srabi…

“srabi..srabi…siapa beli… srabi..srabi…siapa beli…”

Post a Comment


*Required


*Required


Optional

Comments:

This is not spam

Comment Guidelines: Basic XHTML is allowed (a href, strong, em, code). Line breaks and paragraphs are automatically generated. Off-topic or inappropriate comments will be edited or deleted. Email addresses will never be published. RSS feed for comments on this post. . Thanks.