fixed-widthfluid-width

Gempa kembali terjadi di Teluk Dalam (Nias Selatan)
Category: Renungan

Atas ijin dari rekan saya Imron Fauzi, saya posting tulisan beliau untuk menggambarkan kondisi terakhir pulau Nias. FYI, Roim a.k.a Imron Fauzi adalah salah satu anggota tim TI AMC yang saat ini ditempatkan di Pulau Nias.

Mudah-mudahan informasi ini berguna bagi kita semua dan bisa menundukkan kepala kita sejenak berdoa untuk ketabahan saudara-saudara kita di pulau Nias.

14 Mei 2005 pagi kami tim AIRPUTIH berangkat ke Teluk Dalam yang berada di ujung selatan Pulau Nias. Keberangkatan kami ke Teluk dalam ini merupakan ajakan dari rekan-rekan HIC – UN OCHA. Mereka akan melakukan pendataan semua NGO-NGO yang bekerja di Nias Selatan. Mobil Land-Cruiser Devender warna putih dengan label UN memberangkatkan kami Teluk Dalam yang merupakan ibu kota Kabupaten Nias Selatan dan kurang lebih 83 Km arah selatan dari Gunung Sitoli. Kabupaten Nias Selatan merupakan pemekaran dari Nias induk. Akibat gempa 28 Maret kemarin bebrapa jembatan penghubung terjadi kerusakan sehingga menghambat perjalanan ke Teluk Dalam, 3 jam waktu yang harus ditempuh.

14 Mei 2005 sekitar pukul 12.00 WIB tepat di depan kantor ranting PLN di Teluk Dalam mesin mobil dimatikan. Memang Bang Andre dari UN OCHA ada keperluan untuk mengechekan perangkat PLN yang terjadi kerusakan di Teluk Dalam. Belum juga dingin mesin tiba-tiba goyangan kecil pada mobil terlihat. Mobil tergoyang semakin besar tatapan mata saya alihkan ke gedung-gedung dan tiang listrik. Ternyata gempa yang sedang terjadi, mobil UN di depan seperti memainkan pegas pada roda depan maupun belakang silih berganti. Secara spontan saya berteriak kepada teman yang masih dalam mobil untuk segera keluar. Tampak semua orang yang berada di dalam kantor PLN berhamburan lari keluar dan menuju lapangan di samping Masjid. Disisi lain satu orang seperti guru meneriaki siswa-siswanya untuk berkumpul di lapangan dan menjauh dari pantai. Memang kebetulan saat itu kami tidak jauh dari garis pantai mungkin sekitar 100 meter jaraknya. Andre dan Ali langsung menghubungi rekan-rekan UN di Gunung Sitoli maupun di Banda Aceh untuk memberikan informasi gempa di Teluk Dalam. Lukman segera mengontak rekan-rekan di Jakarta dan Banda Aceh untuk segera mencari data episentrum dan kekuatan gempa.

Sambil menanti gempa berhenti kami berlari ke lapangan untuk menjauh dari gedung dan tiang listrik yang bisa sewaktu-waktu jatuh. Sementara di seberang jalan masih terjadi hamburan orang keluar dari gedungnya masing-masing sambil berteriak memberitahukan bahwa terjadi gempa. Kurang lebih 1 menit lamanya gempa. Gerakan-gerakan selama 1 menit berhenti dengan sendirinya, kamipun langsung kembali ke mobil. Mobil diarahkan ke daerah pegunungan yang memang tampak di depan kami. sepanjang jalan yang kami lalui penuh dengan kendaraan dan rombongan keluarga yang hendak mengungsi ke daerah yang lebih tinggi. Toko-toko mulai ditutup dengan terburu-buru, bekal seadanya yang tampak di mata segera diangkut untuk persiapan di pengungsian. Tsunami itulah yang menjadi momok bagi semua penduduk saat itu. Suara klakson mulai ramai jalanan macet. Truck, mobil pickup, angkutan umum, becak, sepeda motor tumpek blek memenuhi jalan. Rombongan keluarga dengan membawa buntelan sarung kiran-kira berisi bekal makanan, seorang ibu membopong 2 anaknya yang masih kecil dan menggendong bayi kecil berjalan terburu dengan raut wajah ketakutan karena trauma. Bayangan gempa-gempa besar kemarin kembali seperti muncul dalam wajah mereka. Mobil berhenti pada asrama Bintang Laut yang berada pada lereng bukit.

30 menit tsunami yang kami takuti tidak datang, ada perasaan lega meski kecemasan masih menghantui. Kami kembali menuju ke kota untuk memeriksa ada korban atau tidak. Pertama yang kamikunjungi adalah kantor Bupati Kabupaten Nias Selatan. Menurut mereka masih belum ada laporan yang masuk mengenai korban maupun kerusakan rumah akibat gempa yang baru saja terjadi. Puskesmas Teluk Dalam tempat kedua yang kami datangi, namun juga belum ada laporan yang masuk mengenai korban. Belum puas mengenai informasi korban, kami menuju ke Kantor Polisi Resort Nias Selatan yang dekat dengan Kantor Kabupaten Nias Selatan. Namun info yang kami dapat juga sama yaitu belum ada laporan yang masuk mengenai korban. Kenapa harus menunggu laporan yang masuk, kenapa tidak ada reaksi yang aktif untuk melakukan pengechekan ke daerah-daerah. Kondisi berangsur normal, meski beberapa warga masih tetap bertahan di daerah pengungsian sementara. Sedangkan beberapa warga sudah kembali ke rumah masing-masing. shalahuddin yang berada di Jakarta mengontak Lukman dan memberikan informasi bahwa pusat gempa berada di koordinat 0.7 N 98.1 E dengan kekuatan 6.5 Skala Richter sesuai dengan sumber dari situs geofon. Setelah mengelilingi kota Teluk Dalam untuk memastikan tidak ada korban. Kami sepakat untuk kembali ke Gunung Sitoli sambil melakukan pengechekan desa-desa disepanjang jalan yang kami lalui.

Indonesia kaya akan sumber daya alam yang melimpah, menyimpan sejuta pesona dan kenakeragaman budaya yang menjadi identitas kultural bangsa. Indonesia juga merupakan tempat yang strategis terletak di antara dua benua yang besar. Indonesia merupakan tempat bertemunya jajaran pegunungan alpen dan himalaya. Indonesia memiliki karakteristik fauna yang menjadi batas dua wilayah yang berbeda yaitu walacea. Dan perlu diketahui bahwa Indonesia terpecah dalam beberapa lempeng besar dunia. Pulau Sumatera dan kepulauan di sebelah baratnya tepat berada digaris batas lempeng sunda dan lempeng australia. Akibat pergerakan kedua lempeng ini timbul gempa-gempa tektonik sehingga banyak menimbulkan korban jiwa seperti 26 desember 2004 dan 28 Maret 2005 kemarin, sudah ratusan gempa kecil maupun besar telah dan kerap terjadi dalam beberapa bulan ini, tentunya sistem peringatan dini harus segera dibangun sehingga langkah pengamanan bisa segera dilakukan untuk menghindari korban jiwa lagi.

May 16, 2005 @ 12:01 am

12 Comments

#1 Comment by yonky :
On May 16, 2005 7:59 am Mozilla Firefox 1.0.4 Windows XP

wah, kapan akan berakhir bencana alam di Indonesia yah :-?

#2 Trackback by Firman Pribadi :: Diary :
On May 16, 2005 9:44 am WordPress 1.5.1

Gempa Bumi 7.08SR Goncang Sumbar

Hari ini Sumatera Barat di goncang gempa cukup kuat, dalam rentang 6.3 – 7 skala richter.
Data magnitudo awal gempa bumi yang diperoleh dari BMG adalah sebesar 6.34SR. Kemudian diupdate menjadi 7.08SR, namun sayangnya perubahan data magnitudo ini ti…

#3 Trackback by :: memang sudah nasib :: :
On May 16, 2005 6:25 pm

Gempa [ kapan ] Berhenti??

Semoga gempa kali ini tidak berakibat fatal bagi saudara saudara kita di sana, sudah cukup penderitaan mereka saya rasa

#4 Comment by kontil :
On May 17, 2005 12:57 pm Internet Explorer 6.0 Windows XP

nunud detek browser…
suwun pakdeh

#5 Comment by kontil :
On May 17, 2005 1:01 pm Internet Explorer 6.0 Windows XP

pak dud… deteknya koq pake IE, padahal Avant Browser lho..harah !! :-\

#6 Comment by dudi :
On May 18, 2005 12:14 pm Mozilla Firefox 1.0.4 Windows XP

Mungkin Avant Browser pake Engine IE?, jadi dia kedetek sebagai browser IE? :). Sebentar saya liat dulu di official sitenya. Ah ini ada di FAQ-nya:

What is Avant Browser?
Avant Browser can be best described as a custom web browser application. Avant Browser is a standalone application designed to expand services provided by Microsoft Internet Explorer.

#7 Comment by Ganda :
On September 11, 2006 11:08 am Internet Explorer 6.0 Windows XP

Apakah ada yang tau no. telp dan no. fax Kantor Bupati Nias selatan?. karena nomor lama 0630 21350, 21212, dan 21248 tak bisa dihubungi.

#8 Comment by info :
On May 17, 2007 10:55 am Internet Explorer 6.0 Windows XP

kami komunitas jogja berbagi cerita; 27 mei 2006 adalah trauma bagi jiwa kami. tetapi hikmat datang dari peristiwa itu dan melahirkan satu rekayasa ilmiah yg menghasilkan satu alat sebagai solusi trauma dan minimalisir korban jiwa saat bencana gempa. alat ini adalah Detektor Gempa Bumi ERDBEBEN Alarm. just to share.

#9 Comment by chrisman :
On August 23, 2007 3:09 am Mozilla Firefox 2.0.0.3 Windows XP

saya seorang mahasiswa dan tergabung dalam satu organisasi GMNI.saya sebagai anak daerah nias merasa peduli dan prihatin atas terjadinya gempa yang tak kunjung usai diNIas pulau yang kucintai,tetapi bathin ini juga menangis melihat masyarakat nias yang selama ini dibodoh-bodohi oleh orang2 elit disana dimana masyarakat nias dijadikan sebagai objek exploitasi.sejak terjadinya gempa (saya rasakan sendiri karena saya ada saat kejadian)apa yang telah dilakukan oleh pemerintah daerah?tak ada sama sekali!!!bantuan dari sana-sini mengalir begitu banyak,tapi kemanakah bantuan itu?apakah semua masyarakat yang terkena musibah menerimanya?DPR NIAS SELATAN terutama,apa yang udah mereka lakukan sejak menduduki jabatan sebagai badan legislatif?kenyataannya yang ada mereka malah kebingungan untuk menetapkan APBD,dan baru ditetapkan pada Tahun 2007 ini,kemanakah uang masyarakat dari tahun 2004-006?dikemanakan?apakah masyarakat sudah menikmatinya?sepengetahuan saya yang diurus bukan kepentingan masyarakat,tapi mereka malah asik bermain politik menjatuhkan saingan-saingannya,dan malah menjadikan moment gempa itu untuk dijadikan proyek.saya sangat prihatin dengan kejadian ini,jika ada yang peduli dengan ini adakah yang sudah mengusut ini sampai sekarang?sudah kena musibah diexploitasi lagi?dimanakah hati nurani kamu?jika saudara2 peduli dengan ini jangan hanya peduli dengan gempanya,tapi pedulilah nasib masyarakat nias yang juga diexploitasi besar2an oleh kaum elit disana.saya mengundang semua oknum untuk memperhatikan kejadian ini juga,pulau yang kaya akan hasil buminya dan budayanya itu cuma sebagai lambang,tapi pada kenyataannya masyarakatnya masih 70% bodoh dan tidak bersekolah.apakah ini yang kamu banggakan sebagai masyarakat nias?tidak!!sekarang saatnya nias untuk maju,bebas dari segala bentuk2 pembodohan dan exploitasi.bangunlah masyarakat ku dari mimpi2mu,sekarang saatnya kita bergerak sebagai anak bangsa,yang peduli akan masyarakatnya.merdeka,hidup nias!!!

#10 Comment by albert :
On January 16, 2009 1:00 am Mozilla Firefox 2.0.0.17 Windows XP

berjaga-2 lah sebab kedatanganya seperti maLing di tengah malam,
untuk itu disarankan k’pada masyarakat nias agar tetap waspada,,waspada,,dan waspada,,sebab alam sedang marah akibat uLah yang melakukan penebangan Liar,mengotori Laut dan merusak aLam raya tercinta ini.

#11 Comment by Very W. Laia :
On October 8, 2009 10:34 am Mozilla Firefox 3.0.8 Windows XP

Biarlah tanda-tanda alam ini dapat membuat masyarakat Nias pada umumnya dan Nias Selatan (khususnya) semakin mendekatkan diri kepada Tuhan Yesus Kristus karena semua itu sudah tertulis dalam Alkitab. Seharusnya masyarakat Nias Selatan tidak gelisah dengan tanda-tanda alam ini tetapi seharusnya bertanya: Apa yang harus kita lakukan sebagai umat Tuhan di akhir zaman ini,

#12 Comment by dayu :
On December 28, 2009 4:57 pm Mozilla Firefox 3.5.6 Windows XP

cahyooo nias…oma sido ngeme nias….cma tgl nias yg asli dgn ind yg sbnarnya…

Post a Comment


*Required


*Required


Optional

Comments:

This is not spam

Comment Guidelines: Basic XHTML is allowed (a href, strong, em, code). Line breaks and paragraphs are automatically generated. Off-topic or inappropriate comments will be edited or deleted. Email addresses will never be published. RSS feed for comments on this post. . Thanks.